HIBAH CIPTA PERDAMAIAN 2018

Pada saat dunia global sedang memanas, dengan segala ketimpangan yang memicu kemarahan, sentimen-sentimen negatif yang sengaja dipupuk, dan kebodohan yang belum juga terentaskan, seni dituntut untuk berperan lebih nyata lagi. Seni tidak lagi cukup menjadi sebuah pertunjukan yang hanya bicara tentang seni. Meskipun, pada dasarnya, seni memang tidak pernah hanya berbicara tentang seni itu sendiri.

Hibah Cipta Perdamaian diinisiasi untuk mendukung seniman-seniman yang memiliki visi tersebut dan sudah memasukkan agenda transformasi sosial ke dalam praktik berkeseniannya, baik itu dalam bentuk tema karya, pendekatan artistik, metode partisipatif, atau dengan cara-cara presentasi yang inovatif dan disruptif. Dengan segala keterbatasan dukungan, seniman-seniman yang memiliki keberpihakan ini menghadapi tantangan besar karena wilayah domisili mereka yang memiliki permasalahan-permasalahannya sendiri.

Siapa yang dapat melamar?
Seniman, komunitas atau lembaga seni, atau kelompok kolaboratif yang melibatkan seniman yang berdomisili di Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, dan Maluku.

Hibah diberikan untuk karya/kegiatan di bidang:
-Seni pertunjukan (musik, tari, teater, atau lintas disiplin)
-Semua bentuk seni visual (seni rupa, instalasi, film pendek, video art, fotografi, arsitektur, dsb.)
-Berbagai bentuk karya sastra (puisi, cerpen, naskah drama, dsb.)
-Lintas disiplin atau lintas media seni

Download formulir dan pedoman lengkap:
bit.ly/hp-2018

Batas akhir penerimaan formulir:
31 Agustus 2017

Informasi dan pertanyaan: 021-7590 64 99 dan email : program2@kelola.or.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *